Melihat Pembuatan Cincau Hitam di Kecamatan Tenjolaya

Berita Populer

- Advertisement -

TENJOLAYA – Melihat cara pengolahan Cincau Hitam asal Gunung Mulya, Kecamatan Tenjolaya Kabupaten Bogor saat Ramadhan 1442 Hijriah ini.

Cincau hitam di Tenjolaya sendiri bahan bakunya di beli dari petani daun Cincau dengan harga perkilogramnya Rp 7 ribu.

Daun yang kering dibeli dari petani dikirim ke tempat pengolahan, daun-daun yang sudah dikeringkan selama 2 hari itu kemudian diolah dengan proses mixer di air yang mendidih sebelum akhirnya di Cetak pada sebuah tempat.

- Advertisement -

Menurut salah satu produsen Cincau hitam Asal Desa Gunung Mulya Dede Sumantri (35) mengatakan, proses pengolahan daun cincau menjadi cincau hitam itu sekali produksi membutuhkan waktu paling lama sekitar 5 Jam.

“Pertama proses daun yang sudah dikeringkan di masukan kedalam wadah yang sudah di isi air yang mendidih, lalu diaduk sampai halus selama dua jam, setelah itu di pindahkan ketempat penyaringan kalau di masukan kedalam tempat pengolahan terakhir yang dicampur dengan tepung tapioka lalu dimasukan kedalam kaleng cetakan dan ditunggu sampai satu jam,”kata Dede Sumantri, kepada wartawan, Minggu (18/4/2021).

Baca Juga :  Jumat Berbagi, Katar Desa Cilaku Bagikan Ratusan Nasi Kotak

Dede mengatakan, saat Ramadhan tiba omset penjualan Cincau hitam yang ia produksi itu meningkat hingga 100 persen.

- Advertisement -

Dari semula hanya 50 kaleng sekali produksi, namun saat Ramadhan ini bisa mencapai 200 kaleng sekali produksi.

“Untuk harga jual ada kenaikan dari semulanya Rp 45 ribu, saat Ramadhan harga jual ke pedagang itu Rp 50 ribu naik 5 ribu per kalengnya. Untuk pemasaran itu ke pasar tradisional yang ada di Bogor dan Sukabumi,” kata Dede.

Dede mengatakan, untuk saat ini omset yang ia dapat per hari sekali produksi dapat meraup keuntungan Rp 15 juta, dibandingkan dengan hari hari biasa hanya mendapatkan Rp 2 juta.

- Advertisement -

“Alhamdulillah berkah saat Ramadhan ini meksipun tidak sebesar sebelum ada pandemi itu bisa dapat Rp 30 juta sekali produksi,” kata Dede.

Dede mengatakan, banyak orang membeli cincau hitam karena saat Ramadhan ini Cincau hitam selain sebagai makaan herbal yang bisa memperlancar pencernaan dan panas dalam, saat Ramadhan ini juga bisa jadi menu tambahan untuk berbuka puasa.

Baca Juga :  Lima Anak Dicabuli Oknum Guru Ngaji di Tenjolaya

“Ya bisa dibuat kolak, bisa dibuat bahan campuran es buah dan bisa jadi menu lainnya untuk pembuka puasa,” kata Dede.

Sementara, Kepala Desa Tapos I Maman Naiman mengatakan Banyak orang yang belum tahu, Cincau hitam yang berada di pasar tradisional di Bogor dan Sukabumi itu berasal dari Kecamatan Tenjolaya. Bahkan bahan baku daun cincau yang sudah dikeringkan itu ada yang dikrim ke luar Bogor, seperti Bangka, Cina dan Vietnam.

Maman Naiman menambahkan, bahwa Kecamatan Tenjolaya memang terkenal dengan wilayah Pertanian. Salah satunya pertanian daun cincau.

Di Desa Tapos I saja, dikatakan Kades ada sekitar 2 Hektar lahan pertanian daun Cincau yang saat Ramadhan ini banyak pesanan dari produsen cincau hitam.

“Kurang lebih ada dua hektar yang ditanami pohon daun cincau,” kata Kades mengakhiri.

(Cep Rendra)

- Advertisement -

Tinggalkan Balasan

Bogor
overcast clouds
26 ° C
26.1 °
24 °
86 %
1.2kmh
100 %
Rab
25 °
Kam
29 °
Jum
28 °
Sab
30 °
Ming
31 °

Berita terbaru

Dewan Dorong Peningkatan Sentra UMKM di Kabupaten Bogor

Bogor, Publikbicara.com - Komisi IV DPRD Kabupaten Bogor terus mendorong peningkatan sektor Industri Kecil Menengah (IKM) dan Usaha Mikro...

Berita Terkait
publikbicara.com