Belasan Pemuda ditangkap Saat Demo Omnibus Law di Sekitar Patung Kuda

Berita Populer

JPU KPK Tuntut Rahmat Yasin Hukuman 4 Tahun Penjara

BANDUNG - Jaksa Penuntut Umum (JPU) KPK menuntut mantan Bupati Bogor Rahmat Yasin hukuman penjara selama empat tahun, denda...

Bupati Bogor Bagi Penghargaan, Honor Nakes Sempat Telat Dua Bulan

CIBINONG-Bupati Bogor, Ade Yasin memberikan apresiasi kepada 200 orang mulai dari Kepala Desa hingga RT/RW, Babinsa dan Babinkamtibmas se...

Sejumlah Wilayah di Kecamatan Leuwiliang Diterpa Angin Puting Beliung

LEUWILIANG - Hujan deras disertai angin kencang juga melanda Desa Leuwimekar, Kecamatan Leuwiliang pada, Senin sore (01/03/2021) merobohkan beberapa...

Konsleting Listrik, Satu Rumah Hangus Terbakar

CIBUNGBULANG-Sebuah rumah di perumahan Citoh, Cluster Panca Blok M, nomor 23, Kecamatan Cibungbulang, hangus dilalap si jago merah pada...

Hujan Es, Empat Pohon Tumbang di Leuwiliang

LEUWILIANG - Hujan deras disertai angin kencang robohkan sedikitnya 4 pohon tumbang di jumlah wilayah di Desa Cibeber 2,...
- Advertisement -

Jakarta — Belasan orang pemuda ditangkap polisi di sekitar Patung Kuda Arjunawiwaha, Jakarta Pusat, saat demo 13 Oktober menolak Omnibus Law Undang-undang Cipta Kerja yang diinisiasi Persaudaraan Alumni 212 (PA 212) dan sejumlah ormas Islam.

Para pemuda awalnya berkumpul membaur dengan massa lain. Aksi unjuk rasa belum dimulai karena baru satu mobil komando dari Front Pembela Islam (FPI) yang sudah datang.

Sekitar 11.45 WIB, belasan orang pemuda itu pun diringkus aparat kepolisian. Mereka digiring ke mobil tahanan yang telah disiagakan di depan Gedung Indosat.

- Advertisement -

Penangkapan sempat diwarnai ketegangan. Sebagian massa aksi tak terima polisi mencokok para pemuda tanpa alasan jelas. Mereka mendekat ke mobil tahanan dan meneriaki kepolisian.

“Ayo cepat jalan!” kata seorang aparat polisi kepada supir mobil tahanan.

Mobil tahanan pub meninggalkan lokasi aksi. Massa aksi sempat memanas. Gejolak baru mereda saat azan Salat Zuhur dikumandangkan dari mobil komando.

- Advertisement -

Aksi unjuk rasa hari ini dipusatkan di sekitar Patung Arjunawiwaha, Jakarta Pusat. Kepolisian menutup jalan menuju Istana Kepresidenan sejak pagi hari.

Ratusan orang yang akan menggelar aksi menolak Omnibus Law Cipta Kerja itu telah memadati kawasan Patung Kuda, Jakarta Pusat, sejak pukul 11.10 WB, Selasa (13/10). Kedatangan massa seiring dengan mobil komando aksi yang juga tiba di lokasi.

Massa yang datang mayoritas merupakan remaja. Mereka membawa atribut seperti bendera.

- Advertisement -

Aksi rencananya akan digelar mulai pukul 13.00 WIB. Sejumlah ormas yang tergabung dalam Aliansi Nasional Anti-Komunis (Anak NKRI) di antaranya, Persaudaraan Alumni (PA) 212, Front Pembela Islam (FPI), dan Gerakan Nasional Pengawal Fatwa (GNPF) Ulama.

Ajakan Aksi 1310 menolak UU Cipta Kerja telah beredar di media sosial sejak beberapa hari lalu. Dalam foto itu terdapat sejumlah tuntutan yakni selamatkan NKRI dan kaum buruh, tolak RUU HIP/BPIP dan bubarkan BPIP, hingga ganyang China komunis.

Demonstrasi menolak Omnibus Law Cipta Kerja juga berlangsung di sejumlah daerah sejak pekan lalu. Massa aksi menuntut agar pemerintah membatalkan undang-undang tersebut. Aksi di beberapa daerah bahkan sempat berujung ricuh dan disertai represivitas aparat keamanan.

Sumber:Cnn indonesia

- Advertisement -

Tinggalkan Balasan

Berita terbaru

Penerapan Ganjil Genap Kota Bogor, Kasus Covid-19 Menurun

BOGOR-Pemerintah Kota (Pemkot) Bogor resmi menghentikan sementara kebijakan Ganjil Genap di Kota Bogor selama dua akhir pekan kedepan. Sebab...

Berita Terkait
publikbicara.com