31.5 C
Bogor
Jumat, 27 November 2020

Alasan Cegah Corona, 700 Orang di Iran Tewas Setelah Konsumsi Alkohol

Berita Populer

Video penangkapan Pelaku Kriminal di Jasinga Kagetkan Warga Jasinga

JASINGA - Beredar video penangkapan yang dilakukan pihak kepolisian, yang terjadi di wilayah Jasinga, Kabupaten Bogor. Dari rekaman video yang...

Penemuan Jasad Bayi Diduga Dibuang di Jalan Lingkar Galuga

CIBUNGBULANG - Penemuan Jasad bayi gegerkan warga Desa Galuga, Kecamatan Cibungbulang, jasad bayi yang ari -arinya masih menempel diperkirakan...

BPJS Kesehatan KC Cibinong Launcing Program Pandawa

CIBINONG - Bertemakan 'Adaptasi Kebisasaan Baru (AKB) dan pelayanan Pandawa' Badan Penyelenggara Jaminan Sosial (BPJS) Kantor Cabang (KC) Cibinong...

Penerimaan Bantuan BPUM Antre Berdesakan Abaikan Prokes

LEUWILIANG - Masyarakat penerima manfaat bantuan BPUM dari pemerintah pusat memadati area parkir Bank BRI Kantor Cabang (KC) Leuwiliang,...

Kadisdik Kabupaten Bogor Sampaikan Apresiasi Raihan Prestasi SMPN 1 Tenjo

TENJO - Kepala Dinas Pendidikan (Kadisdik) Kabupaten Bogor, Entis Sutisna menyampaikan apresiasi dan rasa bangga atas sejumlah prestasi yang...
- Advertisement -

Jakarta — Lebih dari 700 orang di Iran dilaporkan meninggal dunia setelah mengonsumsi alkohol yang tercemar metanol, dengan alasan bisa mencegah dan menyembuhkan dari infeksi virus corona.

Lembaga Koroner Nasional, dikutip dari Al Jazeera, mengatakan keracunan alkohol telah membunuh 728 orang di Iran sejak 20 Februari hingga 7 April. Padahal pada 2019, jumlah kematian karena alkohol ada di angka 66 kematian. Hal itu berarti ada lonjakan kematian lebih dari 10 kali lipat.

Juru Bicara Kementerian Kesehatan Iran, Kianoush Jahanpour mengatakan 5.011 orang keracunan alkohol metanol dan sekitar 90 orang lainnya mengalami kerusakan mata atau kehilangan penglihatan karena hal tersebut. Penasihat Kementerian Kesehatan Hossein Hassanian bahkan menilai orang-orang yang kehilangan penglihatan bisa lebih tinggi.

- Advertisement -

Iran merupakan salah satu negara yang terkena dampak terburuk dari pandemi corona dengan catatan 5.806 kematian dan lebih dari 91 ribu kasus positif.

Pemerintah Iran sudah menginstruksikan pabrik agar memberikan warna pada metanol sehingga masyarakat bisa membedakan metanol dan etanol, jenis alkohol yang bisa digunakan untuk membersihkan luka.

Metanol tidak berbau dan tidak memiliki rasa bila dikonsumsi. Konsumsi metanol bisa mengakibatkan gangguan pada organ tubuh dan kerusakan otak. Gejala yang timbul akibat konsumsi metanol adalah rasa sakit di dada, mual, gangguan pernapasan, kebutaan, dan bahkan koma.

- Advertisement -

Hingga hari ini, kasus positif virus corona di Iran sebanyak 91.472 jiwa dan 70.933 orang dinyatakan sembuh.

Sumber:Cnn indonesia

- Advertisement -

Tinggalkan Balasan

Berita terbaru

Kendaraan Listrik Harus Lalui Serangkai Uji Tipe Sebelum Turun ke Jalan

Jakarta - Indonesia mulai mendorong penggunaan kendaraan ramah lingkungan berupa kendaraan bermotor listrik berbasis baterai. Setelah peraturan presiden soal...

Bima Arya : Habib Rizieq Dirawat di RS UMMI, Bogor

BOGOR - Wali Kota Bogor Bima Arya membenarkan kalau pentolan FPI Habib Rizieq Shihab sedang dirawat di Rumah Sakit UMMI, Kota Bogor, Jawa Barat....

TKI di Malaysia Alami Penyiksaan, Disayat Benda Tajam Hingga Tidak Diberi Makan

JAKARTA -- Pekerja migran Indonesia di Malaysia kembali mengalami penyiksaan oleh majikan. Kali ini dialami TKI berinisial MH di Kuala Lumpur. MH mengalami penyiksaan mulai...

Donor Darah Puskesmas Cigombong di Sambut Gembira Oleh Warga

CIGOMBONG- Puskesmas Cigombong bekerjasama dengan Palang Merah Indonesia (PMI) Kabupaten Bogor, mengadakan kegiatan donor darah. Kegiatan donor darah di lakukan di ruang...

Lapas Khusus Gunung Sindur Gelar Swab Test Serentak

BOGOR – Lembaga Pemasyarakatan Khusus Kelas IIA Gunung Sindur mengadakan Swab Test kepada seluruh Aparatur Sipil Negara (ASN) dan Warga Binaan Pemasyarakatan (WBP) secara...

Berita Terkait
publikbicara.com