30.6 C
Bogor
Sabtu, 13 Agustus 2022

Protes! Emak-emak Di Pandeglang Keluhkan Kebijakan Pembelian Minyak Goreng Menggunakan Aplikasi PeduliLindungi

Berita Populer

- Advertisement -

Bogor,Publikbicara.com – Baik pendagang maupun pembeli minyak goreng di Pasar Badak Pandeglang, Banten memprotes kebijakan beli minyak goreng menggunakan aplikasi PeduliLindungi dan NIK (Nomor Induk Kependudukan) sebagai syarat pembelian minyak goreng curah.

 

Salah satu pedagang di Pasar Badak Pandeglang, Iyus mengatakan, kebijakan yang mengharuskan masyarakat menggunakan aplikasi atau NIK salah kaparah dan akan merepotkan warga.

- Advertisement -

 

“Seharusnya enggak usah ada aturan ini dan itu. Masyarakat saat ini dalam kondisi berat, apalagi kita mau beli bukan mau minta, seharusnya kalau mau beli jangan pakai persyaratan seperti itu karena bikin ribet,” kata Iyus, Rabu (29/6/2022).

 

- Advertisement -

Kata Iyus, dirinya merasa kasihan jika kebijakan tersebut benar-benar diberlakukan. Karena, jika diberlakukan masyarakat yang tidak memiliki aplikasi dan lupa membawa KTP maka tidak bisa membeli minyak goreng curah.

Baca Juga :  Viral Anak Kelas 1 SD Dicukur Tak Rapih Oleh Gurunya, Sang Anak Alami Trauma

 

“Mereka itu orang gak punya kasian kalau harus pulang dengan tangan kosong. Sementara harga minyak yang terjangkau itu minyak curah. Saya sendiri kalau beli harus pakai NPWP, email, kartu peduli lindungi. Ya intinya ribet harus pakai aplikasi Simirah (Sistem Informasi Minyak Curah),” terangnya.

- Advertisement -

 

Menurut pengalamannya, Iyus pernah membeli minyak menggunakan aplikasi di agen yang lebih besar sangat ribet dan membuang banyak waktu. Karenanya, ia lebih menginginkan jika kebijakan tersebut tidak diberlakukan.

 

“Makanya saya sangat tidak setuju beli minyak goreng curah pakai syarat. Sudah bebasin aja karena memang tidak merugikan perusahaan dan pemerintah, masyarakat itu beli banyak karena memang butuh bukan buat ditimbun,” tegasnya.

Baca Juga :  Pemdes Neglasari Santunan Yatim dan Duafa

 

Sementara itu, salah satu warga Pendeglang, Tatu mengatakan, syarat tersebut sangat memberatkan dan membuat ribet ibu rumah tangga seperti dirinya.

 

“Kasian orang enggak punya. Harusnya pemerintah berpikir orang yang punya aplikasi PeduliLindungi ya termasuk orang mampu. Soalnya kan punya hp android,” keluhnya.

 

Tatu menyarankan, jika kebijakan tersebut harus diimplementasikan sebaiknya hanya diberlakukan pada pembeli minyak goreng dalam skala besar bukan untuk kebutuhan rumah tangga.

 

“Jadi kalau mau, bagi masyarakat yang beli dibawah 10 kilo tidak harus pakai aplikasi PeduliLindungi. Yang pakai itu beli yang di atas 100 liter atau 1 ton saja,” ujarnya.

 

Sumber:Suara.com

 

- Advertisement -

Tinggalkan Balasan

Bogor
broken clouds
30.6 ° C
30.6 °
30.6 °
60 %
1.7kmh
56 %
Sab
31 °
Ming
31 °
Sen
28 °
Sel
29 °
Rab
30 °

Berita terbaru

Keseruan Pertandingan Sepak Bola Wanita di Leuwisadeng Bogor

BOGOR, PUBLIKBICARA.COM - Panitia Hari Ulang Tahun (HUT) RI tingkat Kecamatan Leuwisadeng, Kabupaten Bogor menggelar berbagai macam perlombaan, salah...

Berita Terkait
publikbicara.com