29.9 C
Bogor
Senin, 15 Agustus 2022

Tak Patuh PSBB Bisa Masuk Bui dan Denda Rp.100 Juta

Berita Populer

- Advertisement -

Jakarta — Masyarakat yang tak patuh Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) di DKI Jakarta terancam 1 tahun bui dan/atau denda hingga Rp100 juta. Ini termasuk bagi pengemudi kendaraan bermotor.

DKI diketahui menjadi daerah pertama yang menerapkan PSBB guna mencegah penyebaran virus corona (Covid-19) makin meluas.

“Ada sanksi yang bisa diterapkan pada masyarakat yang tidak patuh. Di UU tentang Karantina Kesehatan Pasal 93 ancamannya satu tahun penjara dan denda 100 juta. Itu opsi yang [bisa] dikeluarkan,” ujar Kepala Bidang Humas Polda Metro Jaya Kombes Pol Yusri Yunus dalam konferensi pers, Jumat (10/4).

- Advertisement -

Namun Yusri mengatakan pihaknya hingga kini masih mengedepankan himbauan dan pembubaran secara persuasif.

Baca Juga :  Puluhan Tahun Tidak Miliki Jalan Umum, Warga Dua Kampung di Nanggung Bogor Dibukakan Akses Jalan

“Aturan sanksi bagi kami opsi yang terakhir kita lakukan itu. Bahwa [selama] PSBB kita harapkan yang utama kesadaran masyarakat,” tambahnya.

Mengacu pada Peraturan Gubernur Nomor 33 Tahun 2020 tentang Pelaksanaan PSBB Dalam Penanganan Covid-19 di Provinsi DKI Jakarta, bagian ketujuh mengatur pembatasan moda transportasi untuk pergerakan orang dan barang.

- Advertisement -

Pasal 18 menyatakan mobil pribadi hanya boleh digunakan untuk memenuhi kebutuhan pokok atau aktivitas yang diperbolehkan selama PSBB. Pengemudi dan penumpang wajib memakai masker di dalam kendaraan.

Penumpang yang dibawa juga tidak boleh lebih dari setengah kapasitas kendaraan. Penumpang dan pengemudi tidak diperbolehkan pergi jika suhu badan di atas normal. Mobil juga harus didisinfeksi setelah digunakan.

Baca Juga :  Negara Lain Sudah Naik Gila-gilaan, Harga BBM Subsidi di RI Masih Ditahan

Ketentuan serupa juga berlaku bagi sepeda motor pribadi. Dengan tambahan pengemudi dan penumpang harus memakai sarung tangan. Tidak ada ketentuan jumlah penumpang untuk sepeda motor pribadi.

- Advertisement -

Berbeda dengan angkutan roda dua berbasis aplikasi alias ojek online. Dalam Pergub diatur ojek hanya bisa mengangkut barang.

Selanjutnya Pasal 27 mengatakan pelanggaran terhadap pelaksanaan PSBB yang sudah diatur bisa dikenakan sanksi.

“Pelanggaran terhadap pelaksanaan PSBB dikenakan sanksi sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan, termasuk sanksi pidana,” bunyi pasal tersebut.

PSBB mulai berlaku di Jakarta hari ini hingga dua pekan ke depan. Selama PSBB berlaku masyarakat dilarang ke luar rumah, kecuali untuk aktivitas yang diperbolehkan.

Sumber:Cnn Indonesia

- Advertisement -

Tinggalkan Balasan

Bogor
overcast clouds
29.9 ° C
29.9 °
28.6 °
66 %
0.2kmh
91 %
Sen
30 °
Sel
29 °
Rab
31 °
Kam
30 °
Jum
31 °

Berita terbaru

Semarak Peringatan HUT RI Ke-77 di Ciseeng Bogor Disambut Antusias Ribuan Warga, Ini Kata Bunda Neneng

BOGOR, PUBLIKBICARA.COM – Acara perhelatan yang diselenggarakan panitia HUT RI kecamatan ciseeng kabupaten Bogor berlangsung semarak. Beberapa agenda kegiatan...

Berita Terkait
publikbicara.com