Norovirus, Kenali Gejala, Penularan, Obat & Pencegahannya

Berita Populer

Pemuda Pancasila Jonggol Gelar Bakti Sosial Dan Tetap Jadi Kontrol Sosial

JONGGOL-Pengurus Anak Cabang (PAC) Pemuda Pancasila Kecamatan Jonggol yang diketuai Indra Taufik, SH melakukan pengukuhan seluruh pengurus ranting se...

Klarifikasi Terkait Penyaluran E-warung di Desa Ciaruteun Udik

CIBUNGBULANG - Klarifikasi terkait pemberitaan yang di langsir dari media online, terkait E- warung yang ada di wilayah Desa...

Lantik Pengurus Ranting Tegal, Ini Pesan Ketua PAC PP Kemang

KEMANG - Pengurus Anak Cabang (PAC) Pemuda Pancasila melaksanakan Rapat Pemilihan Pengurus Ranting Pemuda Pancasila (RPPR PP) Desa Tegal,...

DP Tewas, Teman Kecil Korban Mengaku Kaget

CIBUNGBULANG - Korban DP meninggal dunia dan jasadnya di ketemukan warga dalam kantong plastik besar berwarna hitam di Jalan...

Sidang Kasus Suap Iryanto, Saksi Ahli Nyatakan Ada Upaya Penjebakan

BANDUNG - Kasus dugaan suap yang menjerat Iryanto yang saat itu ia menjabat sebagai Sekertaris Dinas Perumahan Kawasan Permukiman...
- Advertisement -

Jakarta – Awal bulan ini China melaporkan adanya wabah norovirus menyerang 70 mahasiswa di Tiongkok. Ternyata penyakit ini juga ditemukan di Indonesia.
Dekan Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia (UI) Prof Dr Ari Fahrial Syam mengatakan virus ini sebenarnya bukan virus baru. Norovirus menjadi salah satu penyebab utama terjadinya infeksi usus akut (gastroenteritis) di seluruh dunia.

Prof Ari mengungkapkan virus ini juga mulai bermunculan di Indonesia. Salah satunya dilaporkan peneliti Indonesia dalam Jurnal of Medical Virology bulan Mei 2020. Penelitian itu menunjukkan dari 91 sampe feses yang diperiksa terdapat 14 sampel atau 15,4% mengandung norovirus.

Apa itu Norovirus

- Advertisement -

Norovirus adalah virus terbanyak kedua setelah rotavirus yang menjadi penyebab utama diare akut. Diare akibat virus ini bisa sangat berbahaya bila menyerang anak-anak dan bahkan menyebabkan kematian.

Norovirus dianggap sebagai penyebab paling umum dari gastroenteritis akut (penyakit diare dan muntah) di seluruh dunia. Ini menyebar dengan mudah melalui makanan dan minuman dan dapat berdampak besar pada kesehatan masyarakat.

Mengutip WebMD, Selasa (20/10/2020) norovirus awalnya disebut virus Norwalk. Dinamakan dari kota Norwalk, Ohio, Amerika Serikat, dimana wabah pertama yang dikonfirmasi terjadi pada tahun 1972 silam.

- Advertisement -

Menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) AS, norovirus rata-rara menyebabkan 19 juta hingga 21 juta kasus gastroenteritis akut di AS per tahun dan mengirim lebih dari 450.000 orang ke ruang gawat darurat.

Mereka menyebabkan lebih dari separuh wabah penyakit bawaan makanan setiap tahun. Ada banyak jenis norovirus, dan paparan satu jenis mungkin tidak melindungi seseorang dari jenis norovirus lain.

Norovirus lebih sering terjadi pada musim dingin, sehingga terkadang disebut “serangga muntah musim dingin”. Norovirus juga kadang disebut keracunan makanan, karena dapat ditularkan melalui makanan yang terkontaminasi. Namun, mereka tidak selalu merupakan hasil kontaminasi makanan

- Advertisement -

Orang menjadi terinfeksi norovirus saat mereka mengkonsumsi makanan dan minuman yang terkontaminasi. Makanan, seperti tiram mentah atau setengah matang serta buah-buahan dan sayuran mentah menjadi penyebab norovirus. Seseorang juga dapat terinfeksi jika menyentuh benda atau permukaan yang telah terinfeksi virus lalu menyentuh hidung, mulut, atau mata.
Norovirus tumbuh subur dalam jarak dekat, seperti restoran, pusat penitipan anak, dan panti jompo, karena virus ini kuat dan sangat menular. Mereka dapat bertahan hidup pada suhu ekstrim di air dan di permukaan.

Begitu seseorang terinfeksi dari makanan/minuman yang terkontaminasi, virus dapat dengan cepat menular dari orang ke orang melalui makanan atau peralatan bersama, atau sentuhan dari kulit ke kulit, seperti berjabat tangan, atau melalui kontak dekat lainnya.

Ketika seseorang dengan norovirus muntah, virus dapat menyebar melalui udara dan mencemari permukaan. Virus juga menyebar melalui feses, artinya seseorang yang tidak mencuci tangan secara menyeluruh setelah menggunakan kamar mandi dapat menularkannya. Popok kotor juga bisa menjadi sumber norovirus.

Gejala Norovirus

Gejala norovirus akan menyebabkan sakit dalam waktu dua hari setelah terpapar, dengan gejala khas seperti mual, muntah (lebih sering pada anak-anak), diare berair (lebih sering pada orang dewasa), dan kram perut.

Beberapa gejala lainnya termasuk demam ringan, panas dingin, sakit kepala, nyeri otot, kelelahan. Sebagian besar gejala ini tidak serius, tetapi diare dan muntah dapat menghabiskan cairan yang dibutuhkan tubuh, dan orang yang terpapar dapat mengalami dehidrasi.

Jika terjangkit norovirus, anak-anak dan lansia paling rentan mengalami dehidrasi, serta malnutrisi karena tidak mendapatkan nutrisi yang cukup.

Virus dapat ditularkan hingga 8 minggu, dan ada kemungkinan seseorang yang terpapar dapat menularkannya ke orang lain. Namun biasanya infeksi ini semakin berkurang seiring waktu.

Sangat disarankan untuk menghubungi atau pergi ke dokter jika masih mengalami gejala setelah 3 hari. Selain itu, perhatikan gejala dehidrasi, yang mungkin juga memerlukan perhatian dokter.

Dalam kasus yang jarang terjadi, muntah bisa berarti sesuatu yang lebih serius daripada norovirus. Jika muntahan berwarna hijau atau kuning, itu bisa menjadi tanda adanya gangguan usus, jadi segera temui dokter.

Tidak seperti virus lainnya, norovirus tidak merespons antibiotik yang dirancang untuk membunuh bakteri. Tidak ada obat antivirus yang dapat mengobati norovirus, tetapi pada orang sehat, penyakit ini akan hilang dengan sendirinya dalam 1 hingga 3 hari.
Untuk mencegah norovirus, kebersihan yang baik adalah kunci utama, terutama jika orang tersebut dekat dengan banyak orang.

Berikut langkah-langkah untuk mencegah norovirus:

Sering-seringlah mencuci tangan dengan sabun dan air setidaknya selama 20 detik, terutama setelah pergi ke kamar mandi atau mengganti popok bayi, dan sebelum menyiapkan atau makan makanan. Hindari pembersih berbasis alkohol karena tidak seefektif sabun dan air.
Buang dengan hati-hati semua barang yang terkontaminasi (seperti popok kotor).
Cuci buah dan sayuran mentah sampai bersih. Masak tiram dan kerang lainnya hingga matang sebelum dimakan.
Bersihkan dan disinfeksi permukaan dengan campuran deterjen dan pemutih klorin setelah seseorang sakit.
Jika kamu menderita norovirus, jangan menyiapkan makanan setidaknya selama 2 hingga 3 hari setelah merasa lebih baik. Usahakan untuk tidak makan makanan yang telah disiapkan oleh orang lain yang sedang sakit.

Sumber : CNBC

- Advertisement -

Tinggalkan Balasan

Berita terbaru

Berawal Cekcok di Medsos, Dua Pria Berkelahi Hingga Tewas

JAKARTA -- Seorang pria berinisial FS (22) tewas dibacok dalam perkelahian di Kecamatan Duren Sawit, Jakarta Timur, Minggu (28/2)....

Berita Terkait
publikbicara.com