Indonesia Akan Terjun Ke Ajang MotoGP, Berapa Biaya Yang Dibutuhkan?

Berita Populer

Pemuda Pancasila Jonggol Gelar Bakti Sosial Dan Tetap Jadi Kontrol Sosial

JONGGOL-Pengurus Anak Cabang (PAC) Pemuda Pancasila Kecamatan Jonggol yang diketuai Indra Taufik, SH melakukan pengukuhan seluruh pengurus ranting se...

Klarifikasi Terkait Penyaluran E-warung di Desa Ciaruteun Udik

CIBUNGBULANG - Klarifikasi terkait pemberitaan yang di langsir dari media online, terkait E- warung yang ada di wilayah Desa...

Lantik Pengurus Ranting Tegal, Ini Pesan Ketua PAC PP Kemang

KEMANG - Pengurus Anak Cabang (PAC) Pemuda Pancasila melaksanakan Rapat Pemilihan Pengurus Ranting Pemuda Pancasila (RPPR PP) Desa Tegal,...

Sidang Kasus Suap Iryanto, Saksi Ahli Nyatakan Ada Upaya Penjebakan

BANDUNG - Kasus dugaan suap yang menjerat Iryanto yang saat itu ia menjabat sebagai Sekertaris Dinas Perumahan Kawasan Permukiman...

DP Tewas, Teman Kecil Korban Mengaku Kaget

CIBUNGBULANG - Korban DP meninggal dunia dan jasadnya di ketemukan warga dalam kantong plastik besar berwarna hitam di Jalan...
- Advertisement -

Jakarta – Indonesia akan terjun langsung ke ajang balapan MotoGP seiring rencana membentuk tim Moto2. Biaya berlaga di kompetisi tersebut tidak murah, butuh menyiapkan budget hingga puluhan miliar.
Indonesia Racing Team, yang akan berlaga di kelas Moto2, rencananya akan secara resmi diluncurkan pada 28 Oktober. Hari tersebut dipilih karena bertepatan dengan peringatan Sumpah Pemuda.

Dapat dukungan dari beberapa perusahaan BUMN, Indonesia Racing Team berencana ikut balapan semusim penuh di MotoGP 2021. Mereka tak akan hanya jadi penggembira saja saat Indonesia jadi tuan rumah dalam gelaran MotoGP Indonesia di Sirkuit Mandalika.

Ketua Indonesia Racing Team, Rapsel Ali, belum mau membocorkan saat ditanya soal besarnya biaya pembentukan sebuah tim Moto2. Namun, sebagai pembanding, di tahun 2018 Giovanni Cuzari pernah membocrokan berapa biaya operasional tim Moto2.

- Advertisement -

Indonesia Racing Team yang akan berlaga di kelas Moto2 Foto: Indonesia Racing Team
Giovanni Cuzari adalah bos Forward Racing, yang musim ini masih berlaga di Moto2. Dua tahun lalu kepada Crash, Giovanni Cuzari menyebut angka 2,6 juta euro (sekitar Rp 45,1 miliar)sebagai biaya yang dibutuhkan untuk operasional tim Moto2 selama setahun.

Sebagai gambaran dan perbandingan, seperti ini total pengeluaran tim Moto2 Forward Racing beberapa musim lalu.

PEBALAP
Total Pengeluaran: 200.000 euro (Rp 3,4 miliar)
Pebalap I: 80.000 – 100.000 euro (Rp 1,3 – 1,7 miliar)
Pebalap II: 20.000 – 30.000 euro = (Rp 347,2 juta – Rp 520,7 juta)

- Advertisement -

Angka tersebut di atas sudah termasuk bonus, yang diberikan pada momen-momen tertentu terkait hasil yang diraih kedua rider.

MOTOR
Total biaya untuk motor: 550.000 euro (Rp 9,550 miliar)
3-4 buah motor Kalex (konstruktor penyedia motor Moto2): 400.000 euro (Rp 6,9 miliar)
Biaya kerusakan akibat crash: 150.000 euro (Rp 2,6 miliar)

“Anda membutuhkan 3-4 Kalex, karena untuk setiap pebalap Anda membutuhkan satu buah, lalu cadangan satu buah lagi, plus onderdilnya. Ini semua sebesar 400.000 euro. Lalu ada (biaya) kerusakan. Bisa saya katakan ke Anda, sayangnya, itu bisa mencapai 150.000 euro,” kata Giovanni Cuzari.

- Advertisement -

Pebalap Sky Racing Team VR46, Luca Marini (Photo by Toshifumi KITAMURA / AFP)
STAFF
Total Pengeluaran: 570.000 euro (Rp 9,89 miliar)

“Kami membutuhkan kepala kru, mekanik-mekanik…Kami punya 12 staff, plus staff yang bekerja di kantor,” jelas Giovanni Cuzari.

TRAVELING
Total pengeluaran: 500.000 euro (Rp 8,68 miliar)

“Kami menghabiskan 35.000 euro per orang (sepanjang musim). Sebut saja (totalnya) 500.000 euro,” ucap Cuzari.

HOSPITALITY
Total pengeluaran: 250.000 euro (Rp 4,34 milar)

Box: 50.000 euro (Rp 868,2 juta)

Truk (bahan bakar): 60.000 euro (Rp 1,04 miliar)

Kantor: 50.000 euro (Rp 868,2 juta)

Kantor pusat: 40.000 euro (Rp 694,5 juta)

Dll….

Moto2 terdiri dari 15 seri di musim 2020 ini, semua digelar di Eropa Foto: AFP/MARCO BERTORELLO
TOTAL BIAYA MOTO2
“Saya bisa bilang ke Anda. Jika memasukkan biaya tambahan, tambahan, tambahan, tambahan lainnya…Angkanya akan mencapai 2.600.000 euro (sekitar Rp 45,1 miliar),” jelas Cuzari.

Meski banyak pengeluaran, Tim Moto2 tentunya juga mendapat pemasukan. Selain dari sponsor yang bisa digaet, setiap tim juga dapat uang dari Dorna.

SUBSIDI DORNA: 150.000-180.000 euro (Rp 2,6 – Rp 3,1 milar)

UANG YANG HARUS DIKUMPULKAN TIM MOTO2: 2.600.000 EURO – 150.000 EURO = 2.450.000 EURO (Rp 42,5 miliar)

UANG DARI SPONSOR UTAMA: 1 – 1,2 juta euro (Rp 17,3 miliar – Rp 20,8 miliar)

Jumlah tersebut tidak sama pada setiap tim. Tergantung pada kebutuhan dan tingkat ‘keseriusan’ sebuah tim dijalankan. Popularitas sebuah tim juga akan sangat memberi pengaruh karena itu akan berefek pada sponsorship yang datang.

Giovanni Cuzari mencontohkan SKY Racing Team VR46.

Sumber : Detik

- Advertisement -

Tinggalkan Balasan

Berita terbaru

Pedestrian Cikempong Banjir, Ketua Dewan Minta Komisi III Cek Lapangan

CIBINONG - Hujan yang mengguyur wilayah Cibinong dan sekitarnya sebabkan jalan Kolonel Edi Yoso, Cikempong, Pakansari tergenang bagaikan kolam...

Berita Terkait
publikbicara.com