Polisi Tangkap Pelaku Penganiaya Perawat RS Siloam di Palembang

Berita Populer

- Advertisement -

PALEMBANG — Satuan Reserse Kriminal Umum Polrestabes Palembang menangkap JT, pelaku penganiayaan perawat RS Siloam Sriwijaya Palembang, Jumat (16/4) malam. Pelaku dijemput aparat kepolisian di kediamannya di Kabupaten Ogan Komering Ilir, Sumatera Selatan tanpa perlawanan.
Kepala Unit Pidum Satreskrim Polrestabes Palembang Ajun Komisaris Robert P Sihombing membenarkan penangkapan tersebut. Robert langsung memimpin penangkapan tersebut setelah mengantongi alat bukti yang cukup

“Pelaku sudah ditangkap di kediamannya dan sekarang sedang diperiksa,” ujar Robert.

Saat ini JT masih menjalani pemeriksaan oleh penyidik Pidana Umum Satreskrim Polrestabes Palembang.

- Advertisement -

Kasat Reskrim Polrestabes Palembang Komisaris Tri Wahyudi enggan memberikan keterangan lebih lanjut terkait penangkapan dan pemeriksaan terhadap JT. Belum diketahui secara pasti apakah JT telah ditetapkan sebagai tersangka atau belum.

Baca Juga :  Kolaborasi Katar dan Kelurahan Margajaya Bersama SKI Gelar Khitanan Massal

“Besok rilis pukul 06.00,” ujar Tri singkat.

Diketahui, salah satu perawat di RS Siloam Sriwijaya Palembang, Sumatera Selatan, Christina Ramauli S (28) melaporkan salah satu keluarga pasien berinisial JT ke Polrestabes Palembang karena telah menganiaya dirinya, Jumat (16/4). Akibat kejadian tersebut, Christina mengalami luka lebam di wajah dan perut.

- Advertisement -

Dalam video berdurasi 35 detik tersebut, terlapor JT yang mengenakan topi putih dan kaos merah terlihat menjambak Christina yang baru saja dibantu berdiri dari posisi duduk oleh rekannya.

Baca Juga :  Peternak Ayam Petelur di Kemang Bogor Menjerit Karena Harga Pakan Melejit

Tampak petugas keamanan dan pengunjung rumah sakit melerai dan mencegah JT untuk kembali menganiaya Christina. Korban pun kemudian berlari meninggalkan JT untuk menyelamatkan diri.

JT pun sempat mengaku sebagai anggota polisi saat berupaya dilerai. Hal tersebut diakui oleh para perawat dan petugas keamanan yang ada pada saat JT menganiaya perawat Christina Ramauli.

- Advertisement -

Saat ini perawat Christina sedang dirawat karena luka yang dialaminya. Korban pun mengalami trauma psikis usai kejadian tersebut. Manajemen RS sudah menyerahkan bukti rekaman CCTV dan para perawat yang menjadi saksi kejadian untuk melengkapi berkas perkara yang diperlukan kepolisian.

Sumber:Cnn indonesia

- Advertisement -

Tinggalkan Balasan

Bogor
broken clouds
27.7 ° C
32.5 °
27.1 °
73 %
2.4kmh
84 %
Sab
28 °
Ming
30 °
Sen
30 °
Sel
31 °
Rab
30 °

Berita terbaru

Kurikulum Merdeka Belum Semuanya Diterapkan di Sekolah Dasar di Leuwisadeng Bogor

Bogor, Publikbicara.com - Pemerintah melalui Kementrian Pendidikan, Kebudayaan, Riset dan Teknologi (Kemendikbud Ristek) meluncurkan Kurikulum Merdeka sebagai rangkaian...

Berita Terkait
publikbicara.com