Jajaran Direksi dan Calon Direksi Perumda Tirta Pakuan Silaturahmi ke PWI Kota Bogor

Berita Populer

JPU KPK Tuntut Rahmat Yasin Hukuman 4 Tahun Penjara

BANDUNG - Jaksa Penuntut Umum (JPU) KPK menuntut mantan Bupati Bogor Rahmat Yasin hukuman penjara selama empat tahun, denda...

Bupati Bogor Bagi Penghargaan, Honor Nakes Sempat Telat Dua Bulan

CIBINONG-Bupati Bogor, Ade Yasin memberikan apresiasi kepada 200 orang mulai dari Kepala Desa hingga RT/RW, Babinsa dan Babinkamtibmas se...

Sejumlah Wilayah di Kecamatan Leuwiliang Diterpa Angin Puting Beliung

LEUWILIANG - Hujan deras disertai angin kencang juga melanda Desa Leuwimekar, Kecamatan Leuwiliang pada, Senin sore (01/03/2021) merobohkan beberapa...

Konsleting Listrik, Satu Rumah Hangus Terbakar

CIBUNGBULANG-Sebuah rumah di perumahan Citoh, Cluster Panca Blok M, nomor 23, Kecamatan Cibungbulang, hangus dilalap si jago merah pada...

Hujan Es, Empat Pohon Tumbang di Leuwiliang

LEUWILIANG - Hujan deras disertai angin kencang robohkan sedikitnya 4 pohon tumbang di jumlah wilayah di Desa Cibeber 2,...
- Advertisement -

BOGOR – Jajaran direksi dan calon direksi Perumda Tirta Pakuan Kota Bogor bersilaturahmi dengan Persatuan Wartawan Indonesia (PWI) Kota Bogor di Mako Kesehatan 4, Kelurahan Tanah Sareal, Kecamatan Tanah Sareal pada Rabu (25/11/2020) siang. Dalam pertemuan lima calon direksi menyampaikan inovasi awal yang akan mereka lakukan ketika terpilih sebagai direksi Perumda Tirta Pakuan Kota Bogor.

Diketahui lima calon direksi itu adalah Ardani Yusuf, Dicky Budhi Purnama, Nasrul Zahar, Rino Indira G dan Rivelino Rizky.

Ketua PWI Kota Bogor, Arihta Utama Surbakti mengatakan, dirinya mengapresiasi jajaran direksi yang membawa para calon penerusnya ke PWI Kota Bogor untuk bersilaturahmi. Kebetulan para calon direksi ini berasal dari internal sehingga sudah paham seluk beluk tentang Tirta Pakuan.

- Advertisement -

“Siapapun yang terpilih saya yakin bisa memajukan Tirta Pakuan dengan program-program unggulannya. Karena sudah paham apa yang harus dibenahi dan business plan Tirta Pakuan,” ungkap Ari.

Ari melanjutkan, Tirta Pakuan sudah menjalin hubungan baik dan sinergitas dengan PWI Kota Bogor dari dahulu kala, sehingga jajaran direksi yang baru nanti diharapkan juga tetap menjaga hal itu.

“Alhamdulillah, Tirta Pakuan selalu mensupport PWI Kota Bogor dari berbagai kegiatan yang digelar oleh kami. Sehingga mudah-mudahan kedepannya lebih sinergitas dengan direksi yang terpilih,” tambahnya.

- Advertisement -

Sementara itu, Direktur Teknik (Dirtek) Tirta Pakuan, Syaban Maulana mengatakan, dirinya bersyukur para calon direksi merupakan produk didikan Tirta Pakuan asli, sehingga lebih mudah membuat inovasi perbaikan pelayanan air ke masyarakat.

“Mereka sudah paham karena pencapaian Tirta Pakuan saat ini tak lepas dari kerja keras para calon direksi yang saat ini menjabat manager dan satu calon yang masih menjabat Direktur Umum (Dirum). Untuk pak Dirum minimal bisa kembali menjadi Dirum tetapi saya harapkan bisa menjadi Direktur diatasnya,” ungkap Syaban.

Sementara itu lima calon direksi memaparkan langkah awal mereka jika terpilih menjadi direksi.

- Advertisement -

Ardani Yusuf mengatakan, dirinya mempersiapkan pemantauan informasi air dari hulu ke hilir secara real time, jumlahnya akan secara otomatis terinformasi kan ke pelanggan dan ada command center.

“Jadi nanti bisa diketahui angka di hulu berapa dan di hilir berapa. Jumlah air yang diolah dengan yang sampai ke pelanggan,” ujarnya.

Dicky Budhi Purnama menerangkan, arah dirinya sama dengan Ardani, tentunya siap menghadapi era digital. Tirta Pakuan sudah ada sistem informasi untuk pelanggan dan kepegawaian dan sistim akuntansi.

“Saya akan buat semua bisa terintegrasi, semua sistem dan didukung aplikasi untuk menunjang itu. Bisa memonitoring pendapat secara real time juga. Di keuangan dan kepegawaian bisa terintegrasi sehingga kesejahteraan pegawai bisa diketahui. Sama juga data air dan kebocoran bisa terintegrasi ke pelanggan,” terangnya.

Rivelino Rizky menyampaikan, dirinya ingin mengembangkan teknologi informasi yang sudah ada menjadi lebih maju lagi. Dirinya sebagai kepala ULP Tirta Pakuan, saat ini sudah menggunakan eproc, itulah salah satu yang sudah dilakukan.

“Kedepannya ada inovasi lainnya. Customer informasi sistem employer dan informasi sistem. Semua bisa diketahui dan lebih transparan ke masyarakat. Kebocoran dan keluhan pelanggan bisa dilihat secara terbuka,” tuturnya.

Nasrul Zahar memaparkan, untuk teknologi informasi harus diterapkan guna mengefisienkan waktu dalam pemberian informasi. Sehingga akan lebih cepat menangani persoalan di era digital ini.

“Apabila ada gangguan, tidak akan terganggu lama, teknologi ini untuk membackup pelayanan kepada masyarakat. Nantinya goalnya pelayanan akan baik dan pendapatan akan menunjang PAD,” paparnya.

Calon incumben, Rino Indira Gusniawan mengatakan, kedepannya penguasaan terhadap teknologi informasi diujung atasnya pasti bahasanya untuk pelanggan happy. Harus diperhatikan ketersediaan air, kualitas air harus siap, kontinyu pengaliran airnya dan harga harus murah.

“Mengontrol pipa agar layanan pengaliran 24 jam. Kualitas air terjaga, jadi itu semua untuk kepuasan pelanggan. Pelanggan membutuhkan empat poin yang saya sebutkan bukan harus bisa teknologi informasi tapi kami arahnya harus memanfaatkan teknologi informasi. Peraturan juga harus diubah, biasa yang manual jadi digital. Tantangan kedepan dimana kami akan menyesuaikan dengan perubahan,” tegasnya.***

- Advertisement -

Tinggalkan Balasan

Berita terbaru

Penerapan Ganjil Genap Kota Bogor, Kasus Covid-19 Menurun

BOGOR-Pemerintah Kota (Pemkot) Bogor resmi menghentikan sementara kebijakan Ganjil Genap di Kota Bogor selama dua akhir pekan kedepan. Sebab...

Berita Terkait
publikbicara.com